Sidang Pokok jadi sejarah


Sejarah di Perak sepatutnya di bukukan untuk di hidang kepada jenerasi kita yang akan datang. Tapi pastikan tidak di putarbelitkan untuk membodohkan anak cucu kita nanti.

Kalau di kala dulu ada internet, maka kita tahu siapa sebenarnya yang bunuh Birch, adakah si Puntong, atau mungkin Abdullah Antong? Tapi bila di ceritakan zaman berzaman, maka yang termasuk dek akal bahawa si Puntong lah yang mencocokkan benda tajam ke dubur Birch di Pasir Salak sehingga mati. Hmmmm.....betul ke?

Kerana mahu kelihatan mati sebagai perwira, maka di ubahkan cerita untuk di kecap sesedap rasa. Maka mati lah Birch di Pasir Salak. Mat Salleh mati ke tandas kampung? Wakakaka !!!

Aku tak rasa Mat Salleh sudi untuk berbudaya seperti Melayu kampong yang dulunya melihat najis jatuh ke sungai satu persatu di saksikan oleh ikan haruan dan sepat. Siapakah pembunuh sebenar? Mungkin sudah beranak pinak dan memegang jawatan penting dalam kerajaan. Siapa tau?

Dulu kita bersandar kepada cerita mulut ke mulut. Bila insiden berlaku maka mulut bercerita dan telinga mendengar. Kalau betul lah cerita itu, maka betul lah dia. Kita tak tau kalau kalau Si Puntong itu, cuma manusia kampung yang hanya mencari rezeki, sedang menangkap ikan tiba tiba di tuduh membunuh. Itu politik zaman dulu, sifirnya sama seperti sekarang. Kerana itu lah Sirul dan Azilah pun sibuk bersilat di mahkamah.

Mungkin dulu sudah ada asal usul Utusan Meloya, akhbar yang menjilat najis pemimpin pemimpin sehingga kini.

Kisah sidang di pokok jadi cerita.
Wahhh !!! Bukan main di kutuk secukup rasa. Kalau membaca tanpa usul periksa, boleh muntah di buatnya. Tapi kita ada saluran alternatif yang boleh kita banggakan. Di susuli dengan gambar dan video. Kita tahu siapa salah dan siapa benar. Kalau di download video dan di edarkan pada rakyat jelata, semua orang akan tahu perkara sebenar. Mungkin bukan si Puntong yang jolok bontot Birch, tapi sebenarnya Birch mati ketika beronani sendirian. Siapa sangka?

Jadi cerita cerita dahulu kala sukar untuk di perjelaskan. Tiada surat angkat sumpah dan kepilan dokumentasi lengkap untuk ya pada yang tidak. Tiada gambar dan imej di ambil, apatah lagi tiada pakar forensik yang telus dan tidak dikongkong oleh kepartian. Jadi sekarang kita terima bulat bulat tanpa usul periksa. Itu pun kita boleh percaya?

Di Perak, sidang bawah pokok boleh di jadikan sejarah. Lokasi itu akan di pagarkan seperti lokasi Tok Janggut di gantung. Tapi kalau di putar belitkan oleh media dan pakar sejarah yang digajikan mengindahkan satu yang buruk, maka berlainan lah pulak jadinya. Ohh yyaaa !!! masa Tok Janggut di gantung, di mana Sultan kita agaknya?

Blogger perlu tebarkan cerita, bongkar sengketa. Biar rakyat menilai dengan kaedah pandang dan dengar. Otak ada pada manusia untuk menilaikan. Ucapan terima kaseh kepada blogger perak yang memperolehi gambaran berbentuk pegun dan video untuk tatapan rakyat jelata. Biar rakyat menilai cerita. Jangan bodoh sampai ke tua. Rakyat Bukit Selembau dan Gantang mungkin juga mahu tahu kisahnya.

Tanggung jawab blogger bukan menyebar fitnah dan dusta, tapi realiti peristiwa. Biar tidak di bodohkan lagi. Jangan di ulang sejarah Shamsiah Fakeh yang dirinya hidup terbuang, bila dah mati baru di gelar pejuang. Perjelaskan siapa samseng, siapa pejuang dan siapa pemimpin terbilang.

Rujuk saksi kejadian
338: Hari ini Dalam Sejarah (bhg 5)
339: Hari Ini Dalam Sejarah (bhg 4)
339: Hari Ini Dalam Sejarah (bhg 3)
339: Hari Ini Dalam Sejarah (bhg 2)
339: Hari Ini Dalam Sejarah (bhg 1)

3 comments:

Anonymous said...

mungkin juga wak, keluarga si puntong pun kena bunuh sebab takut pecah rahsia. british dengan umno sama je jahatnya.

Anonymous said...

benci aku tengok samseng tu

the chosen wan said...

waka ka ka ka ka ka
baru sekarang saya tahu yg birch tu main ngan lelaki........

Hmmmm,,,,,,,
patut la dia kena bunuh........

LOLz